TIM NU Peduli PCNU Cilacap Berikan Bantuan Kepada Korban Terdampak Banjir

oleh

CILACAP.INFO – Akibat diguyur hujan dengan intensitas tinggi semalam suntuk pada Senin malam (16/11/20) sebagian wilayah di kabupaten Cilacap kembali tergenang banjir. Hujan deras disertai petir yang turun sejak pukul 22.00 sampai pukul 05.10 pagi ini mengakibatkan air dari area pesawahan dan sungai disekitar desa meluap ke wilayah rumah penduduk. Ketinggian air saat ini rata-rata 30-150cm.

Banjir kali ini merendam setidaknya 3 kecamatan di wilayah barat Cilacap yakni kecamatan Gandrungmangu, Bantarsari, dan Cipari. Untuk kecamatan Gandrungmangu meliputi desa Desa Kertajaya dan desa Wringinharjo. Untuk selanjutnya adalah wilayah kecamatan Bantarsari yang meliputi Cikedondong dan Kedungwadas. Dan ketiga adalah Wilayah kecamatan Cipari yang meliputi desa Kutasari.

UPT BPBD Sidareja melaporkan bahwa hujan deras kali ini tidak hanya menyebabkan bencana banjir, tapi juga bencana yang lain. Selain itu juga ada tanah longsor di Desa Karanganyar, Desa Karanggintung Kecamatan Gandrungmangu, dan di Desa Sidasari Kecamatan Cipari. Serta ada rumah tertimpa pohon tumbang di Desa Kutasari Kecamatan Cipari dan di Desa Karanggedang Kecamatan Sidareja.

Sementara itu, di Kecamatan Kroya banjir juga Kembali meluap. Setidaknya ada lima desa terendam akibat banjir kali ini. Mulai dari dusun Karag desa Desa Gentasari, Dusun Pecangakan Desa Mujur Lor, Desa Buntu, Kedawung dan Sikampuh.

Sebelumnya telah diberitakan banjir meluap di 7 desa kecamatan Kroya akibat hujan deras pada Senin malam (5/11/20). Namun sejak satu minggu kemarin banjir telah dinyatakan surut dan para pengungsi pun telah Kembali ke rumah masing-masing.

Melalui Tim NU Peduli, PCNU Cilacap Bergerak Cepat Tangani Banjir

Hari itu juga, Selasa 17/11/20 PCNU Cilacap memberi intruksi kepada Tim NU Peduli yang terdiri dari NU CARE Lazisnu Cilacap, LKNU, Banser, dan Sarbumusi meninjau langsung ke lokasi banjir di wilayah Kecamatan Kroya dan Gandrungmangu. Dalam aksinya mereka mengevakuasi warga, menyalurkan bantuan logistik, mendirikan dapur umum dan melakukan tindakan medis terhadap pasien atau warga yang sakit.