Amerika dan Taliban Melakukan Pembicaraan di Qatar untuk Perdamaian

taliban
taliban

Doha, Cilacap.info -- Para pejabat Amerika Serikat dan perwakilan Taliban bertemu di ibukota Qatar untuk ketujuh kalinya sejak Oktober dalam upaya untuk mengakhiri perang 18 tahun di Afghanistan .

Putaran perundingan langsung terbaru yang berlangsung di Doha pada hari Sabtu, difokuskan pada empat masalah utama: jaminan Taliban bahwa tidak akan membiarkan pejuang menggunakan Afghanistan untuk melancarkan serangan di luar negara itu. Penarikan pasukan AS dan NATO , dialog intra-Afghanistan dan gencatan senjata permanen.

Pemerintah Taliban digulingkan pada tahun 2001 oleh koalisi militer pimpinan AS untuk melindungi al-Qaeda, kelompok yang dipersalahkan atas serangan 11 September di AS.

Namun, pemerintah Afghanistan tidak terlibat dalam perundingan karena Taliban telah menolak untuk bernegosiasi dengannya, menganggapnya tidak sah dan "boneka" AS.

Setelah berakhirnya perundingan putaran keenam dengan Taliban pada bulan Mei, perwakilan khusus AS untuk Afghanistan, Zalmay Khalilzad, mengumumkan bahwa "kemajuan yang lebih cepat" diperlukan ketika "konflik berkecamuk" dan "orang-orang tak berdosa mati".

Tetapi para analis mengatakan perdamaian belum pernah lebih dekat di Afghanistan sejak pembicaraan antara AS dan Taliban dimulai.

Secara terpisah, tiga pertemuan telah diadakan sejak 2017 di Moskow antara Taliban dan politisi senior Afghanistan, termasuk mantan Presiden Hamid Karzai.

Bulan lalu, Presiden Afghanistan Ashraf Ghani mengadakan dewan besar di Kabul dengan politisi dan pemimpin suku, etnis dan agama untuk membahas pembicaraan antara AS dan Taliban di Doha.

Tetapi karena inisiatif ini tetap menjadi sorotan, perpecahan yang mendalam antara pemerintah Afghanistan dan politisi mempersulit upaya membangun perdamaian di Afghanistan.

Apa yang telah disepakati sejauh ini dalam pembicaraan AS-Taliban?

Khalilzad, seorang diplomat Afghanistan-Amerika yang menjabat sebagai duta besar AS untuk PBB (2007-2009), Irak (2005-2007) dan Afghanistan (2003-2005), memimpin pihak AS dalam pembicaraan Doha.

Taliban diwakili oleh Sher Mohammad Abbas Stanikzai, kepala kantor kelompok itu, dan salah seorang pendiri Mullah Abdul Ghani Baradar , yang dibebaskan pada Oktober tahun lalu dari penjara Pakistan.

Taliban telah lama menuntut penarikan pasukan AS dari Afghanistan, yang telah menjadi titik penting dalam pertemuan antara AS dan kelompok di Doha.

Dalam perundingan putaran sebelumnya, kedua pihak telah menyepakati "rancangan kerangka kerja" yang mencakup penarikan pasukan AS, sebuah diskusi tentang komitmen Taliban bahwa wilayah Afghanistan tidak akan digunakan oleh kelompok "teror" internasional, dan bahwa gencatan senjata akan dilakukan. diimplementasikan di seluruh negeri.

Tetapi Taliban bersikeras tidak akan melakukan hal-hal ini sampai AS mengumumkan timeline penarikan.

Perundingan putaran keenam bulan lalu berakhir dengan "beberapa kemajuan" pada rancangan perjanjian tentang penarikan pasukan asing, menurut seorang pejabat Taliban.

Khalilzad mengatakan pada saat itu pembicaraan dengan Taliban untuk mengakhiri perang Afghanistan membuat kemajuan yang lambat tapi stabil, sementara menandakan semakin frustrasi dengan serangan mematikan di negara itu.

"Kami membuat kemajuan yang stabil tetapi lambat pada aspek-aspek kerangka kerja untuk mengakhiri perang Afghanistan. Kami masuk ke seluk-beluk. Setan selalu dalam detail," kata Khalilzad.

"Namun, kecepatan pembicaraan saat ini tidak mencukupi ketika begitu banyak konflik berkecamuk dan orang-orang tak berdosa meninggal. Kita membutuhkan kemajuan yang lebih banyak dan lebih cepat. Usulan kita untuk semua pihak untuk mengurangi kekerasan juga tetap di atas meja."

Pada bulan Juni, kedua belah pihak mengatakan ada pemahaman tentang penarikan tetapi rincian, termasuk timeline, belum dikerjakan.

Minggu ini, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan dalam perjalanan ke Kabul bahwa AS hampir menyelesaikan rancangan perjanjian dengan Taliban mengenai kontraterorisme. Dia berharap kesepakatan damai dapat dicapai pada 1 September.

Mengapa pemerintah Afghanistan dikecualikan?

Taliban telah lama menolak untuk bernegosiasi dengan pemerintah Afghanistan, yang telah berulang kali mengundang kelompok itu untuk melakukan pembicaraan tanpa hasil.

Baca Juga :   Lubang Misterius Hebohkan Rusia

Abdullah Abdullah: Taliban adalah 'penghambat'

Washington pada awalnya juga mencoba membuat Taliban setuju untuk berbicara dengan Kabul. Ketika Taliban menolak untuk mengalah, AS tidak punya pilihan selain masuk ke dalam pembicaraan.

Kelompok itu telah memberikan beberapa alasan mengapa mereka tidak mau berbicara dengan pemerintah Afghanistan.

Sejak Taliban digulingkan oleh intervensi militer pimpinan AS pada tahun 2001, Taliban menyatakan bahwa negara tersebut telah diduduki oleh pasukan asing.

Dikatakan pemerintah Kabul tidak memiliki kekuatan nyata dan menganggapnya sebagai "rezim boneka". Kelompok itu mengatakan setiap keterlibatan dengan pemerintah akan memberinya legitimasi.

Pada Juni, Ghani mengeluarkan dekrit pembentukan kementerian perdamaian, yang dipimpin oleh asisten utamanya, Abdul Salam Rahimi, untuk mendorong pembicaraan langsung dengan Taliban.

Apa yang bisa menyebabkan pembicaraan AS-Taliban runtuh?

Dawood Azami, seorang akademisi dan jurnalis yang bekerja sebagai editor multimedia di BBC World Service di London, mengatakan kesepakatan damai hanya mungkin terjadi ketika kedua belah pihak fleksibel dan bersedia membuat konsesi.

"Kurangnya konsensus di Kabul, kegagalan pemerintah Afghanistan dan non-Taliban Afghanistan secara umum, untuk menyetujui penunjukan tim negosiasi inklusif dan otoritatif yang dapat bernegosiasi dengan Taliban akan membuktikan tantangan besar dan dapat mengakibatkan kerusakan, "katanya.

"Saya pikir fase pembicaraan berikutnya di antara orang-orang Afghanistan [umumnya disebut sebagai dialog intra-Afghanistan] akan terbukti lebih menantang daripada [pembicaraan AS-Taliban] pertama".

Peter Galbraith, mantan diplomat AS dan mantan wakil khusus PBB untuk Afghanistan, mengatakan jika ada kesepakatan damai yang akan terjadi, akan ada beberapa rintangan sebelum dilaksanakan, yang menurutnya merupakan tanda kemungkinan keruntuhannya.

"Para pelanggar kesepakatan adalah kemungkinan serangan Taliban yang luar biasa keras dan mengerikan; penolakan pemerintah Afghanistan untuk ikut; penolakan orang-orang Tajik dan Hazara untuk menerima kesepakatan [bahkan jika disetujui oleh Presiden Ashraf Ghani]; dan keyakinan Taliban bahwa itu dapat menang secara militer tanpa kesepakatan, "katanya.

"Tetapi pemecah kesepakatan terbesar mungkin adalah ketidakmampuan para perunding Taliban untuk mendapatkan semua faksi Taliban untuk mengikuti dokumen perdamaian apa pun yang ditandatangani."

Galbraith mengatakan tekad pemerintahan Presiden AS Donald Trump untuk menarik, terlepas dari konsekuensinya, mungkin merupakan faktor terpenting dalam membuat kesepakatan AS-Taliban menjadi mungkin.

Mengapa Taliban menolak seruan gencatan senjata?

Pertempuran sengit terus berlanjut di seluruh negeri bahkan ketika Taliban masih dalam pembicaraan dengan AS. Kelompok ini sekarang mengendalikan atau memegang pengaruh atas lebih banyak wilayah Afghanistan daripada pada titik mana pun pada tahun 2001.

"Ketika pembicaraan damai memasuki fase penting, Taliban ingin memaksimalkan pengaruh mereka dan berbicara dari posisi yang kuat di meja perundingan," kata Azami.

"Selain itu, kepemimpinan Taliban berada di bawah tekanan dari komandan militer mereka untuk tidak menyetujui gencatan senjata sebelum mencapai tujuan nyata."

Kelompok bersenjata itu juga mengatakan dalam beberapa kesempatan bahwa tidak akan ada gencatan senjata sampai pasukan AS menarik diri dari Afghanistan.

Ketika loya jirga (dewan besar) menyerukan gencatan senjata langsung antara pemerintah dan Taliban selama bulan suci Ramadhan, Ghani setuju untuk gencatan senjata asalkan itu bukan "sepihak".

Namun, Taliban menolak seruan gencatan senjata, dengan mengatakan berperang selama bulan Ramadhan memiliki "hadiah lebih banyak lagi".

Dalam wawancara dengan Tolo News, stasiun televisi swasta terbesar Afghanistan, Khalilzad mengatakan bulan lalu bahwa perjanjian damai dengan kelompok bersenjata akan bergantung pada deklarasi gencatan senjata permanen dan komitmen untuk mengakhiri perang.

"Jika Taliban bersikeras untuk kembali ke sistem yang dulu mereka miliki, menurut pendapat pribadi saya itu berarti kelanjutan perang, bukan perdamaian," kata Khalilzad.

Baca Juga :   Iran Tembak Drone mata-mata Milik Amerika Serikat

Apa loya jirga presiden Afghanistan?

Bulan lalu, presiden Afghanistan mengadakan loya jirga, sebuah majelis besar yang mempertemukan lebih dari 3.200 peserta, termasuk politisi, sesepuh suku dan tokoh-tokoh terkemuka lainnya dari seluruh negeri.

Dewan itu, yang berupaya menuntaskan strategi bersama untuk negosiasi di masa depan dengan Taliban, berakhir dengan delegasi yang menuntut gencatan senjata "segera dan permanen".

Pertemuan tersebut, yang secara tradisional diselenggarakan dalam keadaan luar biasa, diadakan dalam upaya untuk membangun konsensus di antara berbagai kelompok etnis dan faksi kesukuan mengenai pemulihan perdamaian di Afghanistan.

Namun, Kepala Eksekutif Abdullah Abdullah, yang berbagi kekuasaan dengan Ghani, dan Karzai, mantan presiden, adalah di antara sejumlah tokoh senior yang memboikot pertemuan tersebut, menuduh presiden menggunakannya untuk tujuan politik sebelum pemilihan presiden yang dijadwalkan 28 September.

Di situs webnya , Taliban mengatakan telah terjadi kemajuan dalam negosiasi dengan AS dan loya jirga adalah "hambatan untuk mengakhiri pendudukan" dan "menyabotase proses perdamaian otentik".

Pembicaraan Moskow

Pada bulan Februari tahun ini, sebuah konferensi dua hari diadakan di ibukota Rusia antara Taliban dan politisi Afghanistan terkemuka dalam upaya untuk meletakkan rencana untuk mengakhiri perang.

Pertemuan di Rusia adalah kontak publik pertama selama bertahun-tahun antara Taliban dan orang-orang Afghanistan terkemuka, termasuk Karzai.

Namun Ghani menolak pembicaraan Moskow, mengatakan mereka yang hadir tidak memiliki wewenang negosiasi.

Pada bulan Mei, sebuah delegasi perunding Taliban, yang bertemu dengan para politisi Afghanistan di Moskow, mengatakan "kemajuan yang layak" telah dibuat dalam pembicaraan tetapi tidak ada terobosan.

"Imarah Islam menginginkan perdamaian tetapi langkah pertama adalah menghilangkan hambatan bagi perdamaian dan mengakhiri pendudukan Afghanistan," kata Baradar Taliban.

Bagaimana jika pembicaraan damai gagal?

Sebuah laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa yang dirilis awal tahun ini mengatakan bahwa 2018 melihat jumlah warga sipil terbunuh dalam perang Afghanistan paling banyak dibanding tahun lainnya.

Kematian warga sipil melonjak 11 persen dari 2017 menjadi 3.804 orang tewas, termasuk 927 anak-anak, dan 7.189 orang lainnya terluka, menurut angka PBB, ketika serangan bunuh diri dan pemboman mendatangkan malapetaka di seluruh Afghanistan.

Dalam laporan lain yang dirilis oleh Misi Bantuan PBB di Afghanistan pada bulan Mei, pasukan Afghanistan dan internasional, termasuk NATO, membunuh lebih banyak warga sipil dalam tiga bulan pertama tahun ini daripada Taliban atau pejuang dari kelompok bersenjata lainnya.

Setidaknya 305 warga sipil tewas oleh pasukan pro-pemerintah antara Januari dan Maret, 52,5 persen dari semua kematian dalam periode itu.

Dengan lonjakan kekerasan, ada keputusasaan yang tumbuh untuk perdamaian di antara orang-orang Afghanistan biasa. "Jika pembicaraan gagal, pertempuran akan semakin intensif dan rakyat Afghanistan akan lebih menderita," kata Azami.

"Taliban akan berusaha meningkatkan kontrol teritorial mereka dan memberikan tekanan maksimum pada pemerintah Afghanistan dengan berusaha untuk merebut kota-kota, termasuk ibukota provinsi dan mengambil kendali atas jalan raya utama," katanya.

Azami mengatakan rakyat Afghanistan dan seluruh dunia harus berurusan dengan "kekosongan keamanan yang memungkinkan di mana kelompok-kelompok seperti al-Qaeda dan ISIL menemukan tanah subur".

"Peningkatan produksi obat-obatan dan meluapnya pengungsi akan menimbulkan tantangan serius tidak hanya ke Afghanistan tetapi ke seluruh wilayah dan seluruh dunia," katanya.

Penulis : Muhammad Hasan Bahtiar
Sumber Artikel : https://www.cilacap.info/internasional/amerika-dan-taliban-melakukan-pembicaraan-di-qatar-untuk-perdamaian.html
Content Protection by DMCA.com

Berikan Komentarmu